Berengen Man!


Wuih, Ente-ente pasti sudah pernah ngerasain sakitnya berengen khan? Berengen itu kalo dalam bahasa kita semacam kulit yang sering bergesekan sehingga menimbulkan iritasi ringan yang sakitnya tergantung berapa sering kulit itu tergesek lagi. Kok gesekan bisa menimbulkan sakit sech?,,,oh yach…ada di dunia ini yang gesekannya menimbulkan nikmat man! Contohnya gesekan ujung jari kelingking ke telinga yang sedang gatal atau saat kita berhasil ngeluarin upil jumbho dari lubang hidung yang kecil. Namun berengen adalah gesekan yang terlaknat. Rasanya panas, kulit sampek merah-merah, lecet, kadang disertai kulit yang kelembapan kayak rambut habis keramas. Diusapin kayak apapun hasilnya tetep mengkilat. Semengkilat sepatu yang ente gesek pake semir. Klimis, Modis, Berkiau indah bak rambutnya Luna Maya dan Ariel.
Ane rasa, penyebab penyakit ini yang perlu banyak dikritisi. Dibabat habis seperti orang-orang kampung kesurupan tatkala ngundulin rambut maling ayam. Kudu dibotak puputan. Tuntas tas. Dan bagi ane, penyebab penyakit klimis ini adalah celana dalam yang terus-terusan kecampur keringat, tapi masih dipake setiap hari.

GT-man yang dipaksain buat dipake setiap hari bentuknya unik. Ia berkulut-kulut karena DaQi yang numpuk di sela-sela posisi “S” (selangkang**n-maaf yach, ini termasuk bahasa yang perlu disensor apa gak? Ane benar-benar gak tau!), DQ-DQ itu bertegur sapa dengan kain yang ada di GT-man, berkompromi buat nempel, dan akhirnya bersatu menjadi sebuah variasi struktur yang rumit namun tradisional (gile man! Bahasanya ilmiah banget, dan ane agak kesulitan buat ngerumusin chemistry kimiawi kayak gini). Tak hanya DQ aja yang nempel disitu, pertemuan antara DQ dan kain yang didukung oleh kelembapan menimbulkan susunan ekologi condhusheep bagi kuman-kuman keparat. Kuman itu muncul tiba-tiba, bersikap bak ayam jantan keluar dari kandang pas pagi hari –berlari-lari pengen memuaskan hasrat terpendamnya pada babon-babon C-mock yang kadang tak tahu apa-apa tiba-tiba di sruduk dari belakang, kejam nian!

Dari situlah berengen dilahirkan. Terkutuk! Syaiton nirrojim! Mula-mula aneh. Si “S” terasa panas. Lalu clekit-clekit menggelitik, tiba-tiba gatal yang tipis muncul. Naluri manusia dunk, gatal-gatal bercampur panas itu menggoda tangan buat ngejawil. Ibarat siulan iblis, si kuman memanggil-manggil tangan buat ngedeketin mereka. Si tangan pun tergoda, ia lalu bergerak pelan-pelan, bahkan kadang-kadang berdimensi rahasia seperti badan intelejen negara. Si tangan mengontak mata buat ngelirak-ngelirik kalo-kalo ada orang yang ngeliat. Setelah si mata memastikan gak ada orang ngeliat, si tangan bergerak cepat. Ia turun kebawah, ngebuka GT-man sedikit, lalu dengan cepat memoleskan gesekannya. Mulanya ringan, alus, tapi si kuman keparat menambah daya gatal hingga si tangan menggaruknya bergairah. Hulu nuklir kuman pun meledak! Ia menyebarkan radiasi hingga seluruh lipatan “S”. Berhasil….berhasil….berhasil…..Si kuman tertawa riang, “Rasain lu! Radiasi Gua sudah menyebar! Merdeka!”.

(perjuangan yang membuahkan hasil……..mereka sudah menyebarkan berengen ke sekujur lekukan “S”. kuman-kuman itu mendeklarasikan pakta kekuasaannya dan mendirikan negara kuman disana)

Ampuuuuun……Lecet sudah! Hanya penyesalan yang muncul di otak setelah dengan tidak sadar dibius oleh ajakan kuman buat ngegaruk “S”. Si otak memerintahkan hormon “P” (kepanjangan dari hormon penyesalan) ke diri ane buat ngumpat: aduh……..heshshshshsh…….tanpa pikir panjang, terbesik naluri buat ngeganti celana jadi sarung. Dengan sarung, ane lebih mudah mengontrol area yang terkena radiasi. Sambil memegangi tembok, ane berjalan pelan-pelan, duduk pelan-pelan, membuka kaki pelan-pelan, pokoknya serba pelan-pelan. Mungkin inilah posisi yang paling tepat buat jadi sniper. Butuh kehati-hatian ekstra man! Dan barengen adalah pemicu paling asyik, paling tepat, paling masuk akal buat sniper-sniper supaya tembakannya jitu. Radiasi bersalaman mesra dengan motto one shot one kill (sampek berpelukan dan nangis-nangis…..”inilah saat yang kita nanti-nanti buat ngebantuin si sniper menembak sasarannya”). Mungkin sniper-sniper ada baiknya ngedengerin ide brilyan yang kudu di paten ini, bahwa untuk menimbulkan kehati-hatian perlu disebarkan penyakit berengen ke sniper-sniper yang sedang bertugas atau latihan.-kebanyakan main COD ama Battle Field-maklum, masa dewasa pengen jadi kanak-kanak++awet muda.

Tapi belum berakhir di situ. It’s just start. Sore ini adalah sore yang panjang buat “S” untuk mempertahankan harga diri. Sore itu, dua orang teman ngajak buat ngejenguk teman lainnya yang lagi sakit. Pokoknya kudu di jenguk. Titik. Tidak ada eksepsi buat ngeles. Apalagi kalo alasannya ngundurkan diri adalah kena berengen. No way!

Man! Gimana man! Karena gak ada lagi ruang buat curhat man, ya curhat ama Dia aja man! “Ya Tuhan, aku memohon kepadamu agar “S” ku dikasih ketebalan kulit. Kekuatan buat terus bertahan terkikis kuman-kuman bangsat. Please…Please.”-doa tatkala berengen menyerang ente, ucapkan, dijamin manjur–

Awal ketemu kedua teman pas jemput di rumah, ketebalan kulit masih terjaga. Rasa gatal masih bisa di tahan. Panas yang meradang masih rhelatip bisa dikendalikan. But man, nyampek parkiran rumah sakit adalah tantangan harga diri sesungguhnya. Apalagi lokasi ruang inapnya jauh. Lorongnya panjaaaang banget. Ini tentunya bikin gesekan antara “S” dengan lipatan dalam makin menjadi-jadi.

Aha, ide brilyan. Pake jalan yang agak di modifikasi ke kanan dan kekiri. Supaya gesekannya gak terlalu sering. Kayak kepiting tambak yang lagi jalan di lumpur, kakiku aku bentangkan agak lebar pas jalan ngelewatin lorong-lorong penuh penjenguk itu. Harga diri man…harga diri…….kudu dijaga. Apa kata dunia kalo tau penyakit yang aku idap?

“Ehem, knapa jalanmu kayak gitu?”, pertanyaan muncul dari kecurigaan teman. Ia coba menerka-nerka, “Ente berengen yo?”. Ups, ketahuan. Kurang ajar. Kamu sudah mengetes harga diriku. Rupanya inilah tujuan utama si kuman. Membuat harga diri jatuh di depan orang lain karena penyakit berengen. Tidak! Aku tak akan menyerah pada konspirasi kuman-kuman terkutuk itu! Aku haruzzz tetap mempertahankan tegaknya harga diri walau kena berengen. Bo’ong gak papalah, untuk kali ini, demi harga diri. Tutupi berengen buat ngejaga Harga diri.-emangnya berapa harga dirimu brow….kerja aja belum, percuma lulus kuliah kalo belum kerja-ah, peduli amat. Ini keputusan yang harus dipertahankan!

Ane ngubah posisi jalan. Anjrit! Jalan ane sekarang tegak. Kayak gak terjadi apa-apa. Harga diri man! “Gak kok, tadi Cuma iseng mraktekkin jalannya suster ngesot, ayo brow….jalan terus”. Hedew,,FWuih,,panasnya minta ampun. Pengen ngaruk tapi apa kata teman ntar. Pengen jalan agak nganan-ngiri tapi takut ketauan. Serba rumit, serba sakit, serba terengah-engah. Huuuh…..sesekali ane ambil napas dalam, sapa tau tenaga dalam menclok. Gak kuat lagi aku….gak mampu ngucapin kata-kata lagi. Ampun.

Ini udah kadung jawab gak kenak apa-apa. Masak statement pengakuan ini harus keluar?No way, tetap bertahanlah “S”. Kuatkan dirimu. Pertebal kulitmu. Lawan kuman-kuman itu untuk 30 meniiiiiiit aja. Aku janji pas ntar nyampek rumah lagi. Aku akan ladeni dirimu dengan sepenuh hati. Dengan jiwa ragaku. Dengan segenap kemampuanku. Si “S” ngangguk di tengah perjuangannya. Suaranya tegar sambil nahan gempuran kuman. “sssssssiapppp lakssssanakan ppppak bbbbos.”

Berhasil!
Perjuangan yang harus dirayakan
Saatnya mengambil alih kekuasaan
Ini adalah wilayah kedaulatanku
Sekaligus menunaikan janji pada “S”.
Dan kau kumpeni-kumpeni penjajah keindahan tubuhku,
Kuman-kuman keparat!, enyahlah sekarang juga!

Ane ganti pake sarung lagi. Aku nyalakan kipas angin kencang-kencang. Ambil bedak anti kuman. Sambil hati-hati aku ucapkan “Sekarang “S” aku akan tunaikan janjiku kepadamu, setelah kau benar-benar berbakti pada tuanmu. Dan kau kuman-kuman tengik, rasakanlah debbbu-debbbu intan dari Yoga. Mampuslah KaaaaaaaaUUUU!” Dhuerrrr!!!!

“Deklarasi”
“Ane, dengan ini menyatakan kekuasaan mutlak atas wilayah radiasi
Hal-hal yang berkaitan dengan efek iritasi akan dituntaskan dalam waktu sesingkat-singkatnya
Surabaya, 39 April 90210,
Atas nama seluruh tubuh indah ini
Cak Kuro”

Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: