Pampers Spesial Pake Telor


Wuih, gimana rasanya jadi Presiden yak? Katanya jadi pimpinan-pimpinan departemen aja enak, apalagi menteri, apalagi kalo Presiden. Hus, emangnya enak jadi presiden. Ngawur aja kamu. Syarat kritik tau. Mau gini gak boleh, mau gitu gak boleh, mau beli sate di pinggir jalan diatur ama protokoler. Mau jajan pentol cilok ntar dokternya protes. Mau ngerombengin bekas botol aqua juga minder. Misalnya pas lagi patwal, trus disitu ada es tebu yang semlohe. Pas mau mampir bentaaaar aja orang-orang udah protes. Yang masalah jadwal lah, masalah keamanan lah, masalah ntar makeup berubah lah, masalah imej lah. Prek! Puyeng amat jadi presiden. Bahkan kalo urusan kenthut pun bisa jadi berabe. Ente-ente bisa bayangin kan, kalo ada presiden pas makan pagi kebanyakan sambel pecel plus ikan lele tambah sayuran. Dijamin ketika pidato perut agak mulek-mulek. AC mobil kepresidenan jalannya kenceng banget. Pas pidato gak kuat nahan kenthut gimana? Iya kalo kenthutnya gak bunyi, kalo bunyi, bisa jadi orang pertama kalinya serius dengerin keterangan yang penting, malah lebih penting urusan kenthut presiden ketimbang keterangannya tho. Brot!

Nah makanya jangan pernah berpikir buat jadi presiden. Pengumuman penting: buat adik-adik TK atau SD yang lagi ditanya sama gurunya. Sekarang jangan dijawab kalo gede mau jadi Presiden. Jawab aja : Pokoknya gak jadi presiden! Misalnya gurunya tanya : “lho kok gak mau jadi presiden knapa?” jawaban sederhana. Bilang aja ; “Gak bisa kenthut guru”. Kok gitu? Eh, ibu belum baca artikel di kurokandas.com yach? Baca dulu donk guru. Hehehehehe (Promosi sak khitik).

Atau jangan-jangan ada peralatan-peralatan khusus buat ngejaga presiden dari hal-hal yang tidak diinginkan. Misalnya kentut di depan publik. Ada alat sebentuk pampers yang lemmbuuut banget, selembut sutra (iyalah, kudu lembut selembut sutra, kalo rasanya seperti rumput ilalang, pasti geser sana-geser sini garuk-garuk pantat). Alat ini bisa meredam suara sebesar apapun, kira-kira kalo granat meledak di situ, dijamin gak kedengeran. Alat ini juga bisa menghisap bau apapun, bau busuk sebusuk-busuknya gak nyampek ke hidung-hidung orang-orang yang ada di sekitarnya (nah contoh bau busuk versi ane itu usus busuk yang biasa buat mancing ikan di sungai brantas, baunya lebih sedap ketimbang eek ente-ente. Taruhan bro!) Ohya satu lagi, ehem. Alat ini tahan lama, satu pampers bisa tahan sampek satu bulan! Si pemakainya gak usah ribet gonta-ganti ngabisin waktu rapat. Cukup dipake aja, pasti comfort dan tidak terasa gatal.

Menurut pembuatnya, alat yang paling susah dari alat ini adalah ngedisainnya. Dia harus tampak sangat resmi untuk ngukur lekukan bagian yang akan dibalut. Kejadian ini hanya sekali aja, yakni pas saat ada keputusan resmi tentang presiden yang baru diangkat. Sejak hari pertama, si pembuat alat dijadwalkan bertemu di area yang satelit manapun gak bisa ngelacak. Hanya ada dia dan presiden. Trus disitu yang mau dibikinkan alat tanda tangan di atas kertas, bahwa si pembuat akan ngukur sedetail-detailnya perangkat pribadi (ehem, tahulah). Besar kecilnya, ukuran diameternya, dll. Ini penting sekali mengingat ini adalah pampers yang khusus. Pampers bukan sekedar pampers. Pampers yang penuh gengsi. Kalo emang ana di kasih satu aja, pasti sudah aku pajang di kamar sejajar dengan ijazahku lho! Suwer! Ini pampers yang sangat langka, walau pemberian itu adalah pampers seken.

Dari ukuran-ukuran yang udah didapet. Si pembuat pampers nomor satu di dunia ini akan mengukur gimana kira-kira batas kelenturan yang bisa ditolerir kalo terjadi hal-hal yang diinginkan. Misalnya aja pas kunjungan, lalu ngelihat cewek super cantik, super keren, super seksi. Wow, siapapun pasti ngelirik. Dan siapa yang pas ngelirik itu menjamin kalo emang xxxxxx beraksi? Ia akan membuat kelenturan ini tampak normal di balik celana terluar, tergantung seberapa super xxxxx yang dibalik pampersnya sih, tapi imej adalah batas sukses tidak suksesnya celana ini nantinya.

Wuih, itu baru satu alat lho! Makanya ribet banget kalo mau mimpin negara. Mungkin ada alat yang dikhususkan untuk ngejaga agar ketiaknya tidak bau-bau amat pas lagi kunjungan di sawah atau padang pasir. Atau sepatu khusus yang bisa ngeluarin baling-baling kalo suatu ketika lagi inspeksi di daerah banjir, kan bisa kelihatan gagah sekali kalo bisa standing muter-muter diantara rumah yang kelem sambil dada-dada ke meraka, bangganya minta ampun. Atau headset khusus yang gak keliatan mata telanjang buat ngedengerin suara-suara dengan frekuensi sekecil apapun, ini buat jaga-jaga kalo ada orang-orang yang lagi mbicarain tentang dirinya, biar ketahuan mana yang musuh dan mana yang bukan musuh, mana yang perlu dianggap pren dan mana yang perlu dibuang ke toilet. Atau kacamata yang bisa menginspeksi orang-orang di depannya secara lahir dan batin. Wuih, yang terakhir ini aku mau-mau-mau aja. 

Gitulah prediksi ane tentang ribetnya jadi Presiden. Banyak alat yang dibutuhkan buat ngejaga diri. Bikin rumit banyak orang. Ngabisin duit yang seharusnya bisa dialokasikan buat hal-hal lain kayak ; tusuk gigi, permen karet, semir sepatu, pembersih kotoran telinga, cabutan otomatis buat ketiak dan kumis, tongkat khusus buat ngupil. Makanya, buat semua adik-adik jangan bercita-cita jadi presiden yach. Itu pesan kakak pada kalian semua. Nah kalo sudah lulus SD, baru boleh bercita-cita jadi presiden. Knapa? Aku sih gak tahu, itu statement ngawur yang jawabannya juga boleh diawur aja. Misalnya jawaban gini ; kalo aku sudah SMP berarti aku kudu bisa ngejaga diri; kebal terhadap peluru buat ngadepin sniper yang jail pengen ngelitikin aku+++, mataku setajam superman bisa tembus tembok baja, tembok bata, tembok pakaian, tembok tubuh, iseng-iseng aku cobain buat ngeliat orang mandi +++aku bisa berjalan diatas air seperti ninja-ninja konoha, ini buat jaga-jaga kalo ntar inspeksi ke daerah banjir+++bauku tetep wangi meskipun gak mandi sebulan+++aku bisa buang air tanpa pergi ke kamar mandi +++aku juga bisa nahan buat gak gentut paling tidak selama seminggu.


Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: