Perjalanan Ke Barat Nanyakan Paket 2


Karena upload yang agak parah, akhirnya postingan ini saya bagi dua…berikut ini kelanjutan dari Perjalanan Ke Barat Nanyakan Paket 1…..

Image

Boulevard tengah kota….

Image

Little Bit Mejeng…

P. Numberi. Pulangnya saya jalan kaki sebentar. Kalo ada mobil saya acungkan jempol kanan, lalu membelakangi jalan menghadap ke arah kendaraan sambil tangan kiri meneruskan acungan jempol. Beberapa kali saya coba tampaknya mobil penuh terus. Nah, dari kejauhan saya lihat sepeda motor bergerak, saya langsung pasang aksi hitchking. Dan inilah yang terjerembab fakir-tumpangan kayak saya.

Namanya Pinotulious Numberi. Ia kerja sebagai operator di Nemangkawi Insitute. Satu kisah sedih dia ungkapkan pada saya selama nganterin ke Nemangkawi. Ternyata ia baru aja ditubruk sama orang mabuk sebulan yang lalu. Perjalanannya kali ini adalah buat check up di Rumah Sakit Freeport untuk keempat kalinya. Tangan kanannya masih senut-senut. Semoga cepat sembuk Pak Numberi….

Di tengah-tengah perjalanan, saya masih sempatkan jepret sana-sini. Ah, benar-benar kampungan…hahahaha

Image

Trim ya Pak…Jangan sungkan-sungkan sama penumpang aneh mirip saya…

Image

Jalur Kiri, tetap di jalur kiri. Ini masih Indonesia. Setidaknya lalu lintasnya berkata begitu…

Nafsu Membaca. Pulangnya saya mampir ke perpustakaan di Nemangkawi Insitute. Hobi membaca saya tiba-tiba ngalahin rasa capek. Saya masuk perpustakaan yang nyaman itu, lalu menyempatkan diri membaca buku-buku management dan konstruksi sipil. Fuih…nyaman sekali, and sangat-sangat-sangat pengen ngelahap buku teknik sebanyak itu. Susunan buku itu kalo emang dipelajari and dipraktekkin, wah, gak mbayangin gimana jadinya keahlian yang akan dimiliki si empunya praktek ntar…..Masih juga terbawa oleh semangat “ingin tahu”,,,saya jepret juga ruangan perpustnya.

Image

Di luar panas, di dalam dingin : Masuk perpus hanya alasan buat cari adem-ademan.

Back To Barrack. Sejam setengah di perpus sudah agak sedikit membunuh rasa penasaran saya akan buku. So, perjalanan dilanjutkan, dan emang saya butuh tidur lagi. Ingat, ntar malem berangkat kerja lagi.

Siang ini Area Low Land sangat-sangat panas. Keluar dari perpustakaan, hempusan angin kering sudah menundukkan rasa beraniku. Ingin aku hanya tidur di dalam sampek ntar sore, tapi itu tidak mungkin terjadi.

Untuk kembali ke barak kira-kira butuh dua kali naik mobil. Pertama ke arah check point terdekat, lalu disana turun dan naik kendaraan yang emang kebetulan sedang menuju ke arah yang kita tuju.

Selama sejam saya jalan kaki, dan sejam itulah saya ngacungin jempol berkali-kali buat cari tumpangan. Para sopir baik-baik, mereka biasanya berhenti, buka jendela, langsung tanya mau kemana. Dan nasib kurang beruntung siang itu, beberapa kali mobil yang saya cegat tidak sedang menuju arah barak.

Syukurlah saya dibantu oleh teman barak sebelah yang sedang lewat, dan ia memberi tumpangan hingga mendekati check point. Ia mau melanjutkan kerjaannya. Yup, sangat taruh jempol pada teman ini. Saya sangat happy.

Akhirnya mobil yang ditunggu-tunggu datang juga. Satu mobil berhenti dan kebetulan ke arah check poin 34. Aku naik dan ngobrol ngalor-ngidul. Namanya Ardhi, anak malang, ia kerja di bagian listrik. Kita yang sama  peranatauan sama-sama gojlok-gojlogan pake bahasa daerah. Alhamdulillah, akhirnya ada mobil yang nganterin ke arah terdekat.

Image

Thanks Mas Ardhi….jangan sampek kesetrum ya….

Image

Sorry mas…numpang moto….

Ke Barak…Ngorok…Akhirnya kesempatan penasaran sama keberadaan paket yang gak jelas dan saran bertemu pada titik dimana saya bisa belajar banyak hal dari perjalanan yang memang melelahkan itu. Informasi paketnya sudah ketahuan, bisa kenal sama banyak orang, bisa lihat perpustakaan yang enaknya minta ampun, dan pulang dengan kepuasan tersendiri. Dari check point 34 sampek barak, saya kebetulan numpang sama bule Australia. Kita ngomong ngalor ngidul tentang tambang. Sempat saya ngobrol dengan bahasa inggris, ternyata si Ausie jawab pake bahasa Indonesia. Asem….

Tapi mata sudah gak bisa ditolerir. Perut saya keroncongan. Haus? Tentu saja. Megap-megap kayak ikan di angkat dari habitatnya. Malamnya, cip woody yang nganterin paket itu ke rumah. Suwun Cip sudah mau dimintai bantuan. Dan akhirnya saya bisa menulis lagi dengan sesuka hati….

Image

 

 


Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: